Total Tayangan Laman

Entri Populer

Kamis, 19 Desember 2013

Mengenal Teknis dan Non Teknis dalam Keseimbangan Hidup











MENGENAL TEKNIS dan NON-TEKNIS
DALAM KESEIMBANGAN HIDUP
Beberapa pertanyaan atau perdebatan cukup menarik kami dapatkan dalam konseling sbb:
  1. Seorang anak remaja yang saat ini sedang masa kuliah, mempertanyakan mengapa sang ortu yang katanya sudah banyak belajar tentang kepribadian, hipnosis dsb tetap memaksakan kehendaknya kepada dirinya yang sudah seharusnya bisa ambil keputusan. Bahkan bisa lebih ngambek kalau tidak dituruti.
  2. Mereka yang telah mengambil gelar setelah kuliah begitu mahal, ternyata tidak seperti yang diharapkan para ortu, wali dan terutama pimpinan di tempat pekerjaannya. Sebagai contoh apakah karyawan  memiliki gelar Sarjana lebih baik atau menguntungkan perusahaan dari pada karyawan non gelar pada saat ini?
  3. Begitu banyak profesional yang nyasar dalam bidang pekerjaan yang bukan jurusannya, sehingga saat ini bisa dilihat fenomena unjuk rasa akibat mereka stres dan merasa pihak luar perusahaan yang mengajak demo itulah harapan besarnya. Jangan dikira yang mendukung demo itu level buruh lho, banyak yang mendompleng situasi tsb dengan alasan kalau buruh dinaikkan maka otomatis pasti "nyundul".
  4. Perdebatan memilih pemimpin yang mana diinginkan ternyata tidak seperti yang dibutuhkan oleh masyarakat yang memilihnya. Misalnya syarat memilih pemimpin yang baik itu harus lebih kuat soal Teknis (gelar, pengalaman dsb) atau Non Teknis (kejujuran, kewibawaan dsb) mana yang lebih diutamakan.

Untuk bisa menjawab ke empat hal tsb diatas, mari kita berpikir secara logika sbb:
  1. Bagaimana bila kita mencoba mengukur temperatur dengan alat ukur penggaris, atau
  2. mengukur berat badan dengan jam dinding atau
  3. mengukur kecepatan dengan stop watch.
Yang mana dari ketiga pengukuran tadi yang benar?

APA ALAT UKUR SALARY SEORANG PEMULA, PROFESIONAL dan PERUSAHAAN?
  1. Ketika seseorang melamar pekerjaan apakah lazim menggunakan alasan/”UKURAN” kenaikan harga sewa rumah, susu, dsb untuk menentukan SALARY-nya?
  2. Demikian pula apakah rasio Pendapatan dan Pengeluaran terhadap SDM sudah pernah diukur?
  3. Saat seseorang profesional mengajukan alasan/”UKURAN” kenaikan SALARY dengan ukuran kenaikan harga shampoo atau cicilan mobil?
  4. Bagaimana perusahaan secara keseluruhan mengukur masa depan PENDAPATAN SDM dan PERUSAHAAN sendiri


4 Tahap

Secara naluri manusia pasti akan mencari cara untuk mengukur sesuatu yang “penting” (disadari atau tidak) dengan akal budi-nya untuk bisa mengaturnya karena rupanya itulah kepentingannya:
  1. Tahap Mengenal
  2. Tahap Mengukur/Mengatur
  3. Tahap Merencanakan
  4. Tahap Menciptakan

Tahap 1 (mengenal)
Kalau kita lihat setiap orang diberikan waktu 24 jam sama rata oleh Tuhan, akan tetapi mengapa tidak semua orang menyadarinya? Atau mengapa hanya beberapa orang yang bisa menghargainya dengan tepat waktu setiap saat? Disinilah kita bisa melihat mereka yang telah meng "hargai" sebuah karunia Tuhan dengan cara mengukur (dengan alat yang tepat contohnya: sebuah jam).
Tahap 2
(mengukur dan mengatur)
Setelah seseorang senang bisa mengukur waktu dengan jamnya, maka mereka mencoba membuat janji untuk melakukan sesuatu dan saat itulah mereka perlu mengatur waktunya (dengan alat yang namanya AGENDA) untuk bekerja lebih efisien dalam 24 jam. Sebuah pemikiran yang simpel bukan?
Dengan tahap 1 dan 2 saja kita tanpa sadar sudah diajarkan sedari kecil bahwa begitu pentingnya saat belajar di sekolah.  Anda pasti sudah lolos semua melewati masa-masa tsb soal AGENDA sampai dengan kelas di SD.

Tahap 3 (merencanakan)
Mengingat begitu bervariasinya janji dan "to do list" seseorang, maka kita mulai belajar mengenal perencanaan lebih ketat tidak hanya untuk hari ini saja, karena semua persoalan tidak bisa diselesaikan dalam 24 jam, maka sebagian besar kita mulai belajar membuat RENCANA dalam jadwal mingguan atau bulanan bahkan tahunan. Biasanya di sekolah kita semua juga sudah belajar jadwal bulanan atau semesteran sampai dengan di SMP bukan?
Tahap 4 (menciptakan)
Akhirnya kita sampai juga di SMA dimana sudah mulai banyak kita belajar MENCIPTAKAN sesuatu dengan waktu yang tersedia. Beberapa sekolah SMP mengijinkan siswanya ikut dalam lomba2 yang mencipta juga. Disinilah kita bisa melihat mereka yang pintar dan cerdas menggunakan waktunya, biasanya mendapatkan reward yang luar biasa sebagai bekal mereka untuk lulus ke jenjang pendidikan selanjutnya.

CONTOH HASIL 4 TAHAP
  1. Bila kita belajar sekian jam, maka bisa “menciptakan” NILAI sekian.
  2. Bila kita bekerja sekian jam, maka bisa “menciptakan” UPAH sekian

Dengan demikian, kita bisa menambah NILAI atau UPAH kita:
  1. Menambah “JAM BELAJAR/KERJA” atau/dan
  2. Meningkatkan “EFISIENSI/EFEKTIVITAS BELAJAR/KERJA”
Manakah PILIHAN TERBAIK MENURUT ANDA? Tentunya bukan dengan ber-“unjuk rasa” kerja sama dengan pihak luar bukan?

Fakta-fakta yang kita bisa cari di google:
SDM kita terbukti sangat handal dan bahkan semenjak pelajar INDONESIA meraih banyak juara TERATAS di berbagai olimpiade iptek di tingkat dunia
¢  http://www.metrotvnews.com/lifestyle/read/2013/10/01/915/185364/SDM-Indonesia-Terbaik-Keempat-di-Dunia
¢  Metrotvnews.com: Berdasarkan Indeks Dinamika Global 2013 dari Grant Thornton, Indonesia saat ini masuk ke dalam urutan lima besar dunia sebagai negara yang memiliki sumber daya manusia (SDM) terbaik. Hasil survei yang dilakukan Grant Thonton itu dirilis setelah menakar lingkungan pertumbuhan ekonomi dari 60 negara terbaik di dunia dan menempatkan Indonesia di posisi keempat.
Pelajar Indonesia Juara.png
Gbr hasil search google: Pelajar Indonesia Juara

Akan tetapi mengapa setelah berkarir, SDM kita terbukti terkorup dan tertinggal...
¢  http://m.rmol.co/news.php?id=99244
¢  Berdasarkan penilaian World Economic Forum (WEF) pada 2012 tercatat daya saing Indonesia masih rendah dibandingkan dengan perusahaan internasional maupun lingkungan regional Asean. Indonesia berada di peringkat 50 pada  tahun lalu dari 144 negara di bawah Singapura (urutan kedua), Malaysia (urutan 25), Brunei Darussalam (urutan 28), dan Thailand (urutan 38).

Demikian juga data yang diterbitkan oleh United Nations Development Programs (UNDP) tentang Indeks Pencapaian Teknologi dan Indeks Pembangunan Manusia. Indonesia menempati urutan 124 dari 178 negara, selain itu data keadaan perekonomian Indonesia dapat dilihat dari pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) 2012 yang tumbuh 6,2%.
Indonesia juara korupsi.png
Gbr hasil search google: Juara Korupsi

Mari kita coba cermati dimana sumber permasalahannya:
¢  Dimulai dari sekolah:
Teknis dan Non Teknis Sekolah_Kuliah.png
Gbr Saat ber-sekolah/kuliah soal Teknis belum tentu diimbangi dari pelatihan Non Teknis

¢  Demikian pula saat berpacaran sd berkeluarga:
Teknis dan Non Teknis Berpacaran_Berkeluarga.png
Gbr Saat ber-pacaran dan ber-keluarga soal Teknis belum tentu diimbangi dari kemampuan Non Teknis

¢  Juga saat bekerja atau berbisnis:
Teknis dan Non Teknis Berbisnis.png
Gbr Saat ber-karir soal Teknis belum tentu diimbangi dari kemampuan Non Teknis

¢  Di sekolah ataupun di tempat kerja kemampuan TEKNIS seseorang bisa secara otomatis didapatkan dan langsung bisa dilihat RAPOR-nya. Akan tetapi inilah persoalannya, Rapor NON TEKNIS tidak pernah dikeluarkan atau dikenali, tetapi justeru hanya menjadi bahan rapat atau curhat antar pimpinan atau teamwork. Tanpa disadari inilah yang terjadi kekecewaan yang muncul dan itulah ke empat perdebatan yang terjadi di awal tulisan ini.
Sekarang sudah semakin jelas mana yang gampang diajarkan secara TEKNIS dan mana yang tentunya juga bisa diajarkan secara NON TEKNIS, terlebih kita bisa melihat sebenarnya yang lebih diutamakan dalam sebuah profesionalitas IDEAL adalah GABUNGAN KEDUANYA bukan? (coba dibaca kata2 satu baris dengan kata sambung DAN, sungguh luar biasa bukan?
Teknis dan Non Teknis Berbisnis IDEAL.png
Gbr Kombinasi SANGAT IDEAL Teknis dan Non Teknis sebagai PASSION OF TEAMWORK

Kita sekarang mencoba melihat dari sisi bahwa setiap SDM ibarat sebuah wadah, memiliki kapasitas yang bisa terus berkembang untuk menampung “berkat” yang dicurahkan oleh YME. Sama seperti hujan yang diberikan YME diberikan merata kepada setiap orang, dan mereka yang bisa menampungnya maka ybs akan bisa menerima, menikmati berkat- berkat tersebut dan tidak terbuang. Dimana pertumbuhan dinding2 kapasitas SDM tsb sangat bergantung dengan sisi vertikal (NON TEKNIS) dan sisi horisontal (TEKNIS):

¢  Bila sisi TEKNIS dan NON TEKNIS yang berkembang seimbang maka bisa, kapasitas SDM akan meningkatkan meningkat dan sekaligus meningkatkan daya tampung berkat yang tersedia:
 Bertumbuhnya Wadah SDM Teknis dan Non Teknis.png

Gbr: Wadah kapasitas SDM bila sisi TEKNIS dan NON TEKNIS yang berkembang seimbang
Bekal pelatihan SDM yang tidak seimbang antara TEKNIS dan NON TEKNIS akan menyebabkan SDM sangat mudah menjadi stres, seperti yang kita lihat/dengan berita-berita saat ini:
  1. http://www.beritametro.co.id/peristiwa/ingatkan-pejabat-tak-nyalakan-ponsel-dalam-pesawat-febriani-malah-dipukul
  2. http://www.bartytheme.com/mp3/kenapa-sosiolog-ui-thamrin-tomagola-disiram-air-oleh-munarman-jubir-fpi.html
  3. Dan masih banyak lagi...

Sudah di Tahap Berapakah Anda?
¢  Sekarang, sudah di tahap berapakah Anda? Sudahkah kita mengerti mengapa anak2 sekolah masih bisa menjawab 2 tahun lagi akan menjadi apa sementara mereka yang lebih dewasa malah tambah bingung?
¢  Dan sekarang sudahkah kita pahami mengapa masih terjadi “salah asuhan” dalam membina SDM baik dalam keluarga, sekolah maupun di tempat kerja?


MENGAPA FAKTOR NON-TEKNIS (attitude) BEGITU SULIT DIKENDALIKAN?
  1. Adanya kebiasaan pola pikir yang keliru: apa yang didoakan secara verbal dan non verbal (tertulis) contoh: FB dan NYANYIAN TRADISI
Minta Kerja.png
  1. Kurangnya kesadaran PELATIHAN dan CARA yang tepat sedari AWAL (masa probation)
  2. ASUMSI fatal: TEKNIS menghasilkan NON-TEKNIS secara otomatis
Semoga dengan informasi ini kita semua bertambah peduli tentang pelatihan TEKNIS dan NON TEKNIS yang seimbang. Btw, Pelatihan NON TEKNIS sama sekali bukan pelatihan SOFT SKILL. 

Ir. William Wiguna, CPHR., CBA., CPI.
HP/WA: 0818-839469
Twitter: @williamwiguna
www.facebook.com/groups/careplusindonesia/

Minggu, 23 Desember 2012

Refleksi Akhir 2012: Kebiasaan Menghitung Masalah atau Prestasi?

Refleksi Akhir 2012: Kebiasaan Menghitung Masalah atau Prestasi?

Pernahkan Anda menghitung waktu sendiri dan bersama orang lain saat merenung atau berdiskusi: soal apakah yang paling banyak diperbincangkan?

Dalam film "Source Code", ada gambaran singkat bila seseorang mampu mengulang 8 menit kejadian sebelum otak seseorang mati total maka ada 6 skenario yang dipertunjukkan di dalam film tsb. Apakah kita masih punya kesempatan seperti dalam film "Source Code" tsb? Tentu aja tidak. Karena film tsb seolah menjelaskan bahwa dari sekian banyak skenario manusia kadang terlampau lambat atau selalu salah memutuskan skenario mana yang seharusnya dipilih saat bertindak/diskusi: soal nasib, soal masa lalu, soal orang lain, soal pribadi, kesulitan atau kemudahan.

Sebenarnya hampir sama seperti skenario di "Source Code", dalam kehidupan nyata, selama 24 jam kita di"biasa"kan dengan tindakan-tindakan berulang dan hal ini menunjukkan bahwa manusia adalah "makhluk kebiasaan", yaitu mencoba hidup lebih baik dengan kebiasaan-kebiasaan.

Salah satu adegan dalam film "Life of Pi", seekor harimau bisa di"biasa"kan hidup selama 6-7 bulan untuk berdamai dengan seorang Pi di tengah-tengah lautan yaitu menunggu dan memakan ikan yang harus di"biasa"kan dicari oleh Pi, karena kalau tidak Pi yang akan disantap harimau. Akhirnya Pi menyadari tanpa harimau yang harus dikasih makan sekaligus menjadi "teman kerja" yang mampu membuat Pi bertahan hidup selama 7 bulan!

Bagaimana kita menyadari kehidupan dengan tindakan berulang-ulang itulah isi pesan dari kedua film yang sangat menarik bisa kita terapkan dalam hidup. Percayalah akhir tahun 2012 ini akan memulai awal tahun 2013 berulang-ulang, akan tetapi apakah sudah kita memilih skenario yang benar?

Setiap kali ada waktu bersama pasangan, keluarga, teman main atau teman kerja dsb, apakah skenario:
1. "Cari masalah" yaitu adu/membandingkan besar masalah sendiri dengan orang lain?
2. "Soal nasib" yaitu mencoba melihat nasib sendiri dengan melihat nasib orang lain?
3. "Soal kesialan" yaitu merasa sial menikah/bertemu/berteman dengan seseorang atau keluarga besar-nya?
4. "Soal kesempatan" yaitu menghitung waktunya untung rugi bila kita sudah tahu hukum kebiasaan.

Saya menyarankan ambil skenario 4: lupakan soal perasaan gengsi atau apapun batasan bila kita mau memulai untung-ruginya soal kebiasaan. Sama seperti hukum gravitasi: tidak pandang soal apapun, selama sesuatu di bumi memiliki massa/berat pasti patuh yaitu jatuh kebawah. Demikianlah soal kebiasaan kita berdampak.

Stop merasa korban atau menciptakan korban-korban baru dengan harapan orang-orang bisa mengerti betapa sakit hati Anda, tetapi tetaplah belajar menghitung ulang (selama masih ada waktu dan kita masih sehat) apa untungnya kebiasaan-kebiasaan perilaku Anda. Praktekkanlah dan lihatlah "mukjijat-mukjijat" yang masih bisa Tuhan ijinkan kita lihat di penghujung tahun 2012 ini. Salah satu mukjijat yang penulis dapatkan adalah semakin kita menghitung untung sesuatu perilaku akan semakin yakin untuk melakukan perilaku menguntungkan selanjutnya.

Jadi ngga cukup kan cuma bilang "I am sorry", "Please" dan "thank you" tetapi yang lebih penting masih bisakah kita menghitung tindakan perilaku positif Anda dan orang lain?
 
   
inserted at 2012-12-17 10:00:00   |  (Ir. William Wiguna, CPHR., CBA., CPI.)

Testimoni Manager HRD Buccheri Group tentang Program Passion of Teamwork (BKPI Program)

Pengalaman mengikuti Program BKPI di BUCCHERI Group

·    Program BKPI di Buccheri Group telah diawali dengan Seminar PREVIEW tanggal 04 Mei 2012 selama satu jam dan Kick Off Training tanggal 19 Mei 2012 selama empat jam. Setelah itu dilanjutkan COACHING yang disampaikan oleh Bapak William Wiguna dan Tim Care Plus Indonesia secara simultan selama 2-3 jam, dengan Siklus/Target Pelatihan (6 bulan pertama) setiap hari Selasa di Kantor Pusat PT. Buccheri Indonesia, dengan Agenda Coaching sebagai berikut :

1.      Mengambil Data, Mengukur Tingkat Kepercayaan dan Membuat Passport Pribadi
2.      Latihan dan Konseling Problem
3.      Latihan Scoring Pribadi/TEAMWORK
4.      Memulai Passport Pribadi dan Handling Objection
5.      Memulai Menambah BKPI ("jurus")
6.      Scoring Final UJI COBA PERTAMA

 Selain itu diadakan dua kali WORKSHOP pada bulan Juli dan Oktober 2012. Buku LIFE TIME yang ditulis dan diterbitkan sebagai pilihan bagi peserta coaching untuk menambah wawasan mereka.
Program rekap rapor sudah dimulai sejak siklus 4 dan siklus 5, semua sudah bisa mendapatkan nilai maksimal yaitu 100% sehingga bisa dilanjutkan dengan jurus EFISIENSI dan EFEKTIVITAS di siklus 6.
Ada 44 peserta yang mengikuti workshop kedua pada tanggal 30 Oktober 2012 dan semuanya memberikan feedback sebagai berikut :

o   (95%) 42 peserta menyatakan bisa menerima informasi lengkap dengan BAIK
o   (97%) 43 peserta menyatakan perlengkapan disiapkan dengan BAIK
o   (95%) 42 peserta menyatakan program BKPI bisa MENYELESAIKAN MASALAH
o   (100%) 44 peserta menyatakan program BKPI bisa MENDUKUNG KERJA dan KARIR
o   (95%) 42 peserta menyatakan MAU MELANJUTKAN PROGRAM BKPI

Sampai berakhirnya program BKPI pada tanggal 29 Nopember 2012, sebanyak 48 peserta mengikuti program ini yang secara tetap. Ada 8 peserta yang hanya dapat mengikuti coaching sampai dengan siklus 4 atau 5, tidak dapat mengikuti program hingga tuntas  di siklus 6 yaitu menambah jurus terkait efisiensi → hemat dan efektivitas → target, disebabkan sedang cuti melahirkan atau tugas ke luar kota.
·        Dari hasil SUMMARY RAPORT terlihat pada umumnya score karyawan telah mencapai 80-100% dan sebanyak 48 orang (sampai dengan tanggal 20 Nopember 2012 telah menambah jurus kerjanya).
·      Pada awalnya kami dari tim HRD sangat sulit menggerakkan teman-teman untuk mau memberikan LL 100% (Laporan Lengkap 100%) kepada atasan dan IL 100% (Informasi Lengkap 100%) kepada sesama teman kerja atau bawahannya.

·         Pekerjaan ini awalnya sangat membosankan karena rutin dan dilakukan setiap hari, namun seperti tergambar dalam film Karate Kid, tak terasa kami jadi terasah dan terbiasa dan rasanya kami bisa tambah jurus kerja dengan bekerja lebih lagi dari yang biasa kami lakukan sehari-hari.
·         Tanpa sadar prilaku melapor dan memberikan informasi ini terbiasa kami lakukan.

·         Tetapi yang terpenting adalah sebagian besar (80%) karyawan telah menunjukkan prilaku yang meningkat dengan membuat LL dan IL. Tak terkecuali Direktur juga mengisi BUKU PASSPORT-nya dengan lengkap dan dibuktikan dengan SCORE RAPORT yang baik (100%).

·         Saya kira kami makin sadar bahwa kami dapat menghargai hasil kerja dengan metode BKPI ini sehingga atasan dan orang lain bisa menilai hasil dan prestasi kerja yang selama ini kami tak sadar akan kelebihan yang kami miliki masing-masing.

·         Kami sangat berterima kasih kepada Pimpinan dan Manajemen Buccheri yang telah memberikan dukungan yang optimal kepada kami untuk belajar melalui Program BKPI dari Care Plus Indonesia.
·         Oleh sebab itu kami mendukung agar program ini dapat dilanjutkan di Buccheri Group untuk tahapan berikutnya.

Terima kasih.

Jakarta, 29 Nopember 2012                                                    
Dibuat oleh                                                      Mengetahui,



(Natalie Sofia Lie)                                           (Io Rudianto)
Mgr. HRD                                                        Direktur PT. BUCCHERI INDONESIA